Rabu, Februari 13, 2008

Puisi Tanpa Tajuk






Kehebatan telah tumbuh menjadi pohon mudarat
Dan bercambah menjadi ancaman
Kepada mereka yang takut
Dengan bayang-bayang.

Sukarnya mengubah fikir
Minda pikun dengan kerentaan lopak iri
Bersipongang, kelinglongan,
Semua tingkah tidak lagi kewajaran.

Lantaran penting diri kian menunjang
Sebuah wajah hanya balikan kosong
Dari jiwa pelbagai warna
Kusam dan getir.

Kehebatan bukan lagi mercu tanda
Setelah jiwa didukung durja
Sukma mereka yang durjana.

Di sini aku berdiri merakam luka
kerana gagal memadam pawaka,
dalam jiwa-jiwa celaka,
bertopeng retorika,
hipokrasi belaka.





13/2/08

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...