Selasa, April 28, 2009

Di Batu Laut

Minum petang di Batu Laut di sebuah gerai di tepi pantai. Sayangnya laut sedikit terlindung oleh tebing yang dipenuhi semak samun. Bayunya masih terasa. Kedamaian terasa amat kerana suara laut tidak jemu meladeni jiwa

Petang damai,

Di pinggir pantai Batu Laut,

menyedut udara lembut,

dan debur ombak melendut.



Akhir-akhir ini,

Masa terlalu cemburu untuk menunggu,

lantaran hambatan hidup semakin membelenggu,

sesekali ingin mendengar alam berlagu,

dan suara sayu,

dari desaku.



Ke Batu Laut,

hanya sebentar,

melepaskan nanar,

dan sukma gusar.



Singgahlah sedetik,

di pantai, di pojok, di rimba hijau,

untuk melupakan sejenak,

rasa risau dan galau.

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...