Rabu, April 01, 2009

Membaca Puisi Sufi Ketika Hujan Malam

Dia telah mencurahkan hujan dari langit-Nya
ketika puisi-puisi sufi Rabiatul Adawiyah
meresap ke dalam nadi imanku
merayap ke akar umbi azaliku.
Malam bungkam selepas hujan diam
ilham pun datang dari bait Sayyidina Ali alaihissalam
“seumurmu bukanlah insan
tanpa takwa dan agama”

Betapa secekal mana manusia kini
tiada setanding pasrah Al Hallaj dan Ibnu Arabi
maka makna hujan sudah lama tidak tertafsirkan
hikmah malampun tidak lagi terukirkan
kerana sungai nafsu telah melimpahi tebing
menghanyutkan sisa-sisa iman yang kering
di jiwa runcing.

Hujan-Nya berhenti menjelang dinihari
sukma terbelah antara hakiki dan kolong mimpi
sufiku kosong lagi ketika mengembang nafsu-nafsi
dibuai alpa ke ufuk pagi
bilakah kiranya hujan itu akan turun lagi
membawa kembali hamparan ambal ukhrawi
biar setitis tetap kuhargai cinta Ilahi tidak bertepi
warisan zuhud wali suci wahyu para nabi.

Membaca puisi sufi ketika melankolia hujan malam
mencetuskan roh perjuangan dengan minda tajam
menjunjung agama dengan semangat agam
terlalu lama teruja dengan langkah duniawi
membangunkan diri dari alunan mimpi hujan pagi
fajar pasti menjelang dengan mentari cemerlang
takwa kembali bertakhta di puncak gemilang
meletakkan martabat agama di mercu terbilang.

Sufi hadhari adunan penuh janji
kifayah ibadah melakar strategi generasi madani
menyeru usrah melunak surah menguak sirah
membelat limpah dengan ampuh syariah.
Hujan malam telah berakhir
litar imanku kembali mengalir
janji syumulku tidak termungkir.

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan