Sabtu, September 27, 2008

Pukul 3.22 pagi


Tika ini jam menunjukkan pukul 3.22 pagi. Aku masih menghadap komputer. Bukan menunggu lailatul qadar, tetapi menyiapkan bahan untuk buku yang bakal diterbitkan pada tahun 2009. Beginilah kehidupan seorang penulis. Bekerja dalam kesepian malam. Berjaga bagai pungguk. Namun, sesekali aku tidak menyesal. Sekurang-kurangnya ada sesuatu yang kesumbangkan untuk masyarakat. Bayaran bukanlah segala-galanya. Sebagai manusia, berilah sesuatu untuk masyarakat. Bukan untuk dikenang jua, hanya membantu selagi terdaya.

Ketika orang lain lunak dengan mimpi, aku menyekang mata, memerah minda untuk berkarya. Semoga usaha ini diberkati yang maha Esa.

1 ulasan:

~Bocah Ragel berkata...

memayung inspirasi untuk improvisasi warisan masa dpan.
tahniah!

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...