Khamis, Mac 11, 2010

Mantari Bandung


Mantari Bandung menyinar di celah-celah pohon
jalanan menjadi cerah dan ligat
wargamu gesit dihambat kemelut dunia
simpang-simpang pun meriah
dengan semua kenaikan
dan kerepotan.

Rezeki yang ada di birai jalan
direbut semahu-mahunya
kerana kehidupan perlu berlangsung terus
biar digugat malapetaka
bumimu menjanjikan seribu bahagia.

Di sini adalah perlumbaan cahaya
kerana siang memanjangkan langkah usaha
dan malam tetap bersuara
selagi ada swadaya
di situ ada pulangannya.

Sebentar sahaja di Bandung
kepanasan adalah dari mantari yang sama
tiada beda kerana kita semua manusia
yang ada deria untuk merasa
ada sukma untuk menduga
di mana-manapun kita tetap bersaudara.

Mantari Bandung sudah malap
ketika saat keberangkatan
meninggalkan seribu kenangan perjalanan
aku mengucapkan selamat
dengan harapan tersemat
untuk kembali merasa nikmat
di bumimu yang penuh gelagat.

Tangkuban Perahu,
Bandung, Indonesia.
6/3/2010

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan