Sabtu, Januari 23, 2010

Bahana

Semilir angin membawa seribu derita warga buana
yang tercengkam dicakar bencana
di sini kita masih menghitung laba
merancang usaha meraih kuasa
sehingga terlupa semua petaka
yang bakal terjadi tanpa rencana.

Selalunya kita tidak pernah berbicara
tentang kemelut dan karut kata-kata
menyumpah sesiapa sahaja
menista tidak kira masa
dan nescaya sanjungan tetap akan tiba.

Renunglah sejenak akan harga agama
kenanglah sejurus akan maruah bangsa
jangan sampai suatu ketika
ummah seagama tidak lagi kita bela
saudara sebangsa kita cela sehabis hina
dan kita bangga atas nama mahkota kuasa
biarpun tega menggadai segalanya.

Insaflah sejenak manusia di barisan hadapan
di tangan mereka tergantung sejuta harapan
usah kuasa menjadi taruhan gemerlapan
sanggup kau gadai masa depan.

Bangsaku jangan kehilangan nama
kerana siasah urusan dunia cuma
bertelingkah bertelagah bukan harganya percuma
pasti kelak kita kesal selama-lama.

23/1/2010

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...