Isnin, Januari 25, 2010

Mencari


Ketika pekat malam disula mimpi
sebuah padang hitam mengufuk
tiada ufuk, jauh
tiada jauh, dekat
tiada dekat!

Dengan tongkat ilalang yang kukutip ketika angin bersuara
memanggil setiap juzuk hati untuk mencari
setiap juzuk mata untuk mencari
setiap juzuk telinga untuk mencari.

Siapakah bakal menempa kersani zuhud
sebelum usia menjadi renta
dan mimpi semakin kabur lalu terpadam?
justeru untuk mencari zauq
untuk mencari cinta Ilahi
siapa pula yang menjunjung hulul al Hallaj
atau wahdatul wujud Ibnu ‘Arabi
sedang kita kehilangan deria pesaka dalam dada.

Dan padang hitam pun dekat, jauh dan mengufuk,
aku kembali mencari dalam peta diri
kerana lorong-lorong dunia telah sirna
dipagut semilir resah
terpana dalam basah
ketika mencari dan mencari
aku perlu melepas tali duniawi
mengikat nurani.

Banting,
28/2/2001

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...