Khamis, Januari 28, 2010

Di Bawah Satu














Terpecah dengan tafsir dan hujjah,
suarapun sirna,
untuk melaungkan roh dan jiwa,
ke horizon saujana, tiada gema
dari kubah-kubah menerjah angkasa,
seperti sewajarnya sabda.

Lihatlah tangan-tangan tega
memutuskan jemari dan denyut nadi
sakitnya tetap terasa di kelopak mata
seagama bagai satu indera,
luka, dan darahnya menyala.

Sukarnya jika kita terlalu membawa haluan,
dengan keangkuhan menabir kebenaran,
ke mana arah, biar tersemat ingatan dan pesanan,
berdirilah di bawah satu akidah,
seperti di mahsyar nanti tiada bezanya,
tetapi duniawi tetap menampil uji,
hingga kehilangan harga diri,
dipulas dogma sendiri.

Bangunlah di bawah satu keyakinan,
dan berdirilah di bawah satu keberanian,
memadam perbezaan dengan dalil suci,
memancarkan hidayah agama harmoni,
dalam padu duniawi dan ukhrawi,
melebarkan sayap keagungan firman,
ke ufuk zaman.

Bergeraklah kita dengan tangan berpimpin,
di bawah satu,
segalanya.


12/12/05
Banting.

1 ulasan:

Siddiq Azani berkata...

fuhh...kereta baru la cikgu...mantapp...

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...