Jumaat, Mei 21, 2010

Rindu Seribu Purnama


Berikan aku malam seribu pernama
untuk melarik mimpi cinta
tentang bahasaku
tentang bangsaku.
panas musim menahan aku nyedar
dalam pijar aku nanar
mencari tunjang akbar
menampung legasi yang gusar.

Aku sang pemimpi
yang mengigaukan bahasa berkembang
tapi pecah di sisi berdiri
kerana petualang semakin berani
bersembunyi di lipatan aksara
bernyanyi dalam manis bicara.

Perlukah ketunggu seribu purnama
untuk melihat sinar ceria
setiap bibir mengungkap cinta
pada artifak cuma
ketika bahasa hilang nyawanya.

Akulah perindu seribu purnama
melihat hiba cinta kian sirna
tinggal lakonan di pentas sandiwara
mencuat asmara uda dan dara
hakikatnya sudah hilang semua makna
disayat petaka durjana.

Cintaku, bahasaku...
semakin lama aku semakin rindu
untuk diam beradu
menangisi sendu
nasibmu yang buntu.

Banting,
21/5/2010

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan