Isnin, Mei 31, 2010

Selat Tebrau

Kocakan kecil pada tenangmu selatku,
Adalah biasan goyah rasa dan ronta,
Dari seberang yang menghambat gusar,
Ke tebing damai di laman kita.

Lantun cahaya kecil dari mukamu,
Menikam alpa warga yang lupa,
Tentang onar dan duri,
Yang terapung dan menusuk naluri,
Kemudian hari.

Selat Tebrau,
Lepaskan alirmu dalam lelah resah,
Membawa keladak dari hulu sejarah,
Yang terpadam dalam seribu musibah,
Tika mercup gegar memarak percik amarah.

Tenangmu Selat Tebrau,
Adalah tenang jiwa pemikir,
Yang menanti waktu untuk melunas tafsir,
Dengan lunak suara di bibir,
Dengan anggun lakar di kotak fikir.

Biarlah tenang ini malar mendasar,
Kerana kita bukan pemula cabar,
Tetapi ombak biar menggegar,
Pabila maruah terus tercagar.


Hotel Grand Continental,
JB,
13 Mac 2003

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...