Isnin, Februari 22, 2010

Aku dan Malam


Melemparkan pandang ke luar jendela
melihat malam temaram cahaya
betapa hati terhimbau jauh
ke sempadan nostalgia yang jatuh
di birai hati yang rusuh.

Malamku adalah wadah mimpi
yang kuukir pada arca nurani
menghimpun bait-bait ilusi
yang tumbuh di bingkai hari.

Malam adalah musim peralihan
antara hari dan hari depan
antara sebuah realiti dan seribu impian
yang belum tercapai tangan.

Datanglah malam dengan seribu misteri
di luar jendela aku melemparkan naluri
menjangkau seribu destinasi
yang terhimpun di dalam mimpi.

Aku dan malam
tidak terpisah oleh sempadan hitam
kerana aku sentiasa terbangun membasuh dendam
ketika fajar membuka langit dengan ruang yang agam.

22/2/2010

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan