Selasa, Februari 09, 2010

Tukang Perangkap

Dialah tukang perangkap
yang sekian lama membina
sebuah perangkap besar
bahannya waja sembilan bangsa
tersepuh oleh tangan perkasa
yang sudah ternama.

Dia amat berbangga
apabila semua yang datang melempar puja
akan kehebatan dan tanda nama
tentang keutuhan dan kesohoran
yang tertulis pada papan tanda.

Dialah tukang perangkap
yang berbangga dengan kunci panca tembaga
tidak terlawan kudrat seribu mangsa
gegar ketawa menggetar angkasa
menawan siapa yang terleka.

Dialah tukang perangkap
yang sekian kalinya terbawa
oleh egonya ke dalam sangkar
yang tegar lagi kukuh
dan ketika ingin meraikan keangkuhan
dia sedari dirinya dalam perangkap itu
dan kuncinya ada padaku.


Ghazali Lateh,
Banting,
21 Mac 2004

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...