Sabtu, Februari 13, 2010

Apa Yang Terjadi

Minda kita sudah cukup ketat terikat,
Sehingga suara kita tidak lagi berhasil,
Menterjemah fikir ke wasiat putih,
Melafaz lunak rasa terbuku kelu,
Jumud dan kaku.

Ketika ada yang bangkit,
Membongkar nyedar di luar lorong,
Dialah pesalah maha besar,
Yang kita ikat tangan dan obsesi,
Kita tambat hati dan naluri,
Terhumban yojana ke dasar mimpi.

Lalu kitapun tertanya-tanya arah sendiri,
Yang lama kita padam dalam peta syurgawi,
Dengan dahagi fanatisme yang muncus,
Kita buang logisme beralas mulus,
Kita bakar segala wajar yang harus.

Apa yang terjadi,
Kita berbabil tentang lorong pilihan,
Dan kita tidak pernah mahu menyatukan,
Duniawi ukhrawi adalah sempadan jauh,
Tidak tercantum oleh jiwa yang rusuh.

Tuhan tetap maha mengetahui sehalus zarah,
Nawaitu umat-Nya yang menetap arah,
Tiada siapa yang berhak mengaku diri,
Bahawa dialah yang akan terpilih,
Untuk berada di padang yang putih.


Telok Datok,
2/10/02

Tiada ulasan:

Travelog Seoul Korea 2017

Tanpa banyak persediaan, saya membuat keputusan untuk melancong ke Seoul. Saya terbang ke Seoul pada 28 Ogos, dengan Air Asia.   Kami tiba ...