Sabtu, Februari 27, 2010

Penambang

Lengan-lengan sasanya
tegar merengkuh pendayung
membelah arus sarat ke seberang
dalam oleng lembut dibuai riak
mengemudi masa depannya
ke dermaga pencarian.

Penambang ini tidak meminta banyak
kerana rezeki bagai arus mengalir
tiada henti selagi ada kemahuan
untuk terus mendayung hidup dan bertahan
dilambung gelora cabaran.

Perahu kecil itu hanyalah papan kosong
yang dipacu semahu-mahunya
meredah busa dan pasang surut
di lubuk kemelut
selagi hati tidak reput
dan kudrat tidak susut.

Ketika bangun melangkah pergi
syiling kecil bukanlah upah lumayan
berbanding nyawa yang bisa hanyut ditelan alir
dan penambang itu tidak banyak berfikir
kerana arus hidupnya seperti sungai takdir
antara yakin dan mungkir
di jiwa seorang musafir.

Waterfront,
Kuching.
1/6/06

Tiada ulasan:

Ulang tahun Perkahwinan